Sabtu, 04 Desember 2010

Mimpi manis Indonesia di piala dunia 1938

SEJARAH HASIL PERTANDINGAN PSSI vs Internasional:


Pertandingan internasional pertama
Cina 2 - 0 Hindia-Belanda
(Filipina; 5 Mei 1934)
India 3 - 0 Indonesia
(India; 4 Mei 1951)
Kemenangan terbesar
Indonesia 13 - 1 Filipina
(Jakarta, Indonesia; 23 Desember 2002)
Kekalahan terbesar
Denmark 9 - 0 Indonesia
(Kopenhagen, Denmark; 3 September 1974)
Piala Dunia
Penampilan 1 (Pertama kali pada 1938)
Hasil terbaik Babak 1 (1938, sebagai Hindia-Belanda)
Piala Asia
Penampilan 4 (Pertama kali pada 1996)
Hasil terbaik Babak 1 (1996, 2000, 2004, 2007)


Sejak 11 Juni sampai 11 Juli para penggemar sepakbola di seantero dunia disuguhkan pertandingan bergengsi Piala Dunia di Afrika Selatan. Setiap malam hingga dini hari, televisi di dominasi warna hijau rumput stadion dan bunyi terompet vuvuzela yang bising. Di negeri ini, kehebohan yang sama juga melanda para pecinta sepakbola. Konon Indonesia juga pernah merasakan atmosfer Piala Dunia, tepatnya pada Piala Dunia tahun 1938 di Perancis. Sampai saat ini, kita terus menerus membanggakan keikutsertaan di Piala Dunia itu. Namun pertanyaannya, apakah benar yang berlaga di sana tim nasional Indonesia?


Menurut Srie Agustina Palupi dalam bukunya Politik dan Sepak Bola di Jawa 1920-1942 orang-orang Indonesia mengenal sepakbola dari bangsa Belanda yang datang ke Hindia Belanda untuk bekerja di instansi-instansi pemerintah kolonial. Awalnya sepakbola hanya bisa dilakukan oleh orang-orang Belanda, lalu orang-orang Tionghoa, kemudian orang-orang bumiputra yang punya status sosial setaraf dengan bangsa Belanda. Selanjutnya, orang-orang bumiputra yang sudah paham akan sepakbola memperkenalkannya kepada masyarakat luas.

Sebenarnya, jauh sebelum Belanda datang ke negeri ini, orang-orang Indonesia sudah mengenal olahraga semacam sepak bola, yaitu sepakraga (sepaktakraw). “Karena pengaruh sepakraga ini orang-orang asing menyebut sepakbola dengan istilah tersebut,” tulis Masmimar dalam bukunya Abidin, Penjetak Gol. Boleh dibilang, secara tidak langsung bangsa kita membentuk sebuah frasa kata yang ‘disetujui’ menir-menir Belanda itu. Lalu, bagaimanakah cerita soal Indonesia di Piala Dunia 1938?



NIVU curangi PSSI

Pada tahun 1930-an, di Indonesia berdiri tiga organisasi sepakbola berdasarkan suku bangsa, yaitu Nederlandsch Indische Voetbal Bond (NIVB)yang lalu berganti nama menjadi Nederlandsch Indische Voetbal Unie (NIVU) di tahun 1936milik bangsa Belanda, Hwa Nan Voetbal Bond (HNVB) punya bangsa Tionghoa, dan Persatoean Sepakraga Seloeroeh Indonesia (PSSI) milik orang Indonesia. PSSI didirikan oleh Ir. Soeratin Sosrosoegondo pada 19 April 1930 atas dasar semangat nasionalisme. Bisa dibilang, PSSI ingin mengimbangi keberadaan NIVB sebagai representasi gerakan kemerdekaan lewat jalur sepakbola.

Alkisah, Nederlandsch Indische Voetbal Bond (NIVB)sebuah organisasi sepakbola orang-orang Belanda di Hindia Belanda menaruh hormat kepada Persatoean Sepakraga Seloeroeh Indonesia (PSSI) lantaran Soerabajasche Indonesische Voetbal Bond (SIVB) yang memakai bintang-bintang dari NIVB kalah dengan skor 2-1 lawan Voetbalbond Indonesia Jacatra (VIJ) salah satu klub anggota PSSI dalam sebuah ajang kompetisi PSSI ke III pada 1933 di Surabaya. Maka terbukalah mata tuan-tuan bule ini melihat kemampuan olah kulit bundar bumiputra. NIVU yang semula memandang sebelah mata PSSI akhirnya mengajak bekerjasama. Kerjasama tersebut ditandai dengan penandatanganan Gentlemen’s Agreement pada 15 Januari 1937. Pascapersetujuan perjanjian ini, berarti secara de facto dan de jure Belanda mengakui PSSI (Palupi, 2004: 75-76). Perjanjian itu juga menegaskan bahwa PSSI dan NIVU menjadi pucuk organisasi sepakbola di Hindia Belanda. Di tahun 1938, Indonesia mendapat undangan dari FIFA untuk berlaga di Piala Dunia Perancis. Salah satu butir di dalam perjanjian itu juga berisi soal pertandingan sepakbola sejagat ini. Butirnya, yakni dilakukan pertandingan antara tim bentukan NIVU melawan tim bentukan PSSI sebelum diberangkatkan ke Piala Dunia (semacam seleksi tim). Namun, apa lacur, NIVU melanggar perjanjian dan memberangkatkan tim bentukannya. Mereka menelikung secara sepihak dan tak tepati janji. Konon, NIVU melakukan hal tersebut karena tak mau kehilangan muka, sebab PSSI pada masa itu memiliki tim yang kuat. Dalam pertandingan internasional, PSSI membuktikannya. Pada 7 Agustus 1937 tim yang beranggotakan, di antaranya Maladi, Djawad, Moestaram, Sardjan, berhasil menahan imbang 2-2 tim Nan Hwa dari Cina di Gelanggang Union, Semarang. Padahal Nan Hwa pernah menyikat kesebelasan Belanda dengan skor 4-0. Dari sini kedigdayaan tim PSSI mulai kesohor.


Maka sejarah mencatat mereka yang berangkat ke Piala Dunia Perancis 1938 mayoritas orang Belanda. Mereka yang terpilih untuk berlaga di Perancis, yaitu Bing Mo Heng (kiper), Herman Zommers, Franz Meeng, Isaac Pattiwael, Frans Pede Hukom, Hans Taihattu, Pan Hong Tjien, Jack Sammuels, Suwarte Soedermadji, Anwar Sutan, dan Achmad Nawir (kapten). Mereka diasuh oleh pelatih sekaligus ketua NIVU, Johannes Mastenbroek. “Mo Heng, Nawir, Soedarmadji adalah pemain-pemain bumiputra yang berhasil memperkuat kesebelasan Hindia Belanda, tetapi bertanding di bawah bendera kerajaan Nederland dan bukan Merah-Putih,” tulis Srie Agustina Palupi dalam bukunya Politik dan Sepak Bola.

Kurcaci yang dipecundangi raksasa

Pada 5 Juni 1938, sejarah mencatat pembantaian tim Hungaria terhadap Hindia Belanda. Mereka bermain di Stadiun Velodrome Municipal, Reims, Perancis. Sekitar 10.000 kepala menyaksikan pertandingan ini. Sebelum bertanding, para pemain mendengarkan lagu kebangsaan masing-masing. Kesebelasan Hindia Belanda mendengarkan lagu kebangsaan Belanda “Het Wilhelmus”. Berarti di Piala Dunia ini, lagu “Het Wilhelmus” dikumandangkan dua kali, yaitu saat Hindia Belanda dan Belanda akan bertanding. Secara skill mereka bisa mengimbangi, tapi tidak dengan fisiknya. Karena perbedaan tinggi tubuh yang begitu mencolok, walikota Reims menyebutnya,”saya seperti melihat 22 atlet Hungaria dikerubungi oleh 11 kurcaci.” Begitulah kata walikota Remis dalam buku 100 + Fakta Unik Piala Dunia karya Asep Ginanjar dan Agung Harsya. Dan, akhirnya tersiarlah kabar yang pahit. Kesebelasan Hindia Belanda digunduli 6-0 tanpa balas.

Cuma sekali bertanding. Sehabis itu mereka mesti angkat koper, karena saat itu sistem Piala Dunia masih menggunakan sistem knock-out. Hal ini disebabkan karena negara pesertanya sedikit. Ketika itu, Piala Dunia cuma diikuti 15 tim, yaitu Italia, Jerman, Swedia, Norwegia, Brasil, Kuba, Swiss, Polandia, Hindia Belanda, Rumania, Hongaria, Cekoslowakia, Belanda dan Belgia. Meskipun kalah telak, surat kabar dalam negeri, Sin Po, memberikan apresiasinya pada terbitan mereka, edisi 7 Juni 1938 dengan menampilkan headline: “Indonesia-Hongarije 0-6, Kalah Sasoedahnja Kasi Perlawanan Gagah”. Sekarang coba kita bayangkan, jika saja tim yang dikirim adalah tim pilihan PSSI apa yang bakal terjadi di Piala Dunia 1938? Ah, ternyata sejarah tak bisa diulang dan kita harus menerima terus menerus ‘mimpi manis’ Piala Dunia 1938 sebagai ‘Indonesia di Piala Dunia 1938’ meskipun sejatinya kita pernah ditelikung Belanda dan tak pernah ada di sana!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar